Minggu, 03 Juli 2011

Magnet Keindahan Islam Sedot Perhatian Ceko

PRAHA  – Belum lama ini, kata "Muslim" dan "Ceko" adalah dua kubu yang berlawanan dan hampir tidak mungkin dapat digunakan bersama-sama. Tetapi sekarang, dua dekade setelah kejatuhan rezim yang Komunis di Cekoslovakia, umat Islam bertambah dalam jumlah, menjadi lebih aktif dan mendirikan organisasi baru untuk mewakili mereka.
"Kira-kira 300 orang datang ke mesjid utama dan sedikitnya 200 datang ke ruang  sembahyang di pusat," ujar Vladimir (Umar) Sanka, salah satu dari pengelola utama masjid dan ruang sembahyang di Praha, kepada IOL.
Dia mengatakan bahwa jumlah umat Islam yang perlahan-lahan tapi pasti berkembang di Republik Ceko.
"Ruang shalat terlalu penuh sehingga setiap Jumat kita telah dipaksa untuk melakukan dua shalat Jumat dan ceramah sehingga semua umat Islam bisa muat."
Masjid tersebut harus menyewa sebuah ruang olahraga untuk Idul-Adha, salah satu dari dua hari besar pada kalender Islam untuk mengakomodasi 1500 Muslim yang hadir.
Peningkatan muslim ini terkait dengan meningkatnya jumlah yang Warga Cekoslovakia merangkul kepercayaan Islam.
"Di masjid kami di Praha kita menghormati dan senang menjadi saksi setiap ada mualaf baru, peristiwa yang hampir setiap minggu terjadi," ujar Sanka.
Terakhir tercatat di tahun 2007, jumlah umat Islam adalah sekitar 12.000, namun catatan terakhir memperkirakan ada sekitar 20.000, termasuk 400 mualaf.
Organisasi Muslim resmi pertama, Islam Foundation didirikan pada tahun 1991.
Pada tahun 1998 ia membuka masjid pertama di Brno dan  satu tahun kemudian di Praha.
Ada juga upaya untuk membangun mesjid di kota-kota kecil, terutama kota-kota di Spa yang terkenal dengan penduduk Arabnya, tapi rencana ini telah mendapatkan perlawanan dari masyarakat dan gereja.
Islam itu sendiri tidak sah diterima sebagai agama oleh negara Ceko sampai 2004.
Hingga baru-baru ini, masjid di kota Praha dan Brno adalah satu-satunya badan resmi yang mewakili umat Islam di Republik Ceko.
Tapi sekarang organisasi yang baru muncul untuk memenuhi kebutuhan yang terus berkembang dan semakin beragam komunitas Muslim.
Mohamed Abbas, seorang tokoh media terkenal dan penerbit sastra Islam, termasuk Alquran dan terjemahan Riyad us Saalihiin, satu-satunya kitab hadits yang sampai saat ini diterbitkan dalam bahasa Ceko.
Abbas sekarang juga salah satu pendiri dari sebuah organisasi baru yang disebut Islamic Community, yang bertujuan untuk menyediakan lebih banyak kegiatan untuk umat Islam.
Islamic Community saat ini sedang dalam proses pengumpulan 300 tanda tangan yang diperlukan untuk menjadi badan yang diakui secara resmi, yang akan menjadikannya badan resmi Islam kedua di Republik Ceko yang berhak mendapatkan pendanaan dari negara.
"Organisasi yang ada saat ini hanya mewakili setengah jumlah umat Islam di negara ini dan tidak mencakup semua orang," Abbas mengatakan kepada IOL.
"Kami ingin mengubah hal ini dan menciptakan sebuah organisasi untuk semua, dan satu yang benar-benar demokratis dan transparan."
Abbas optimistis untuk mengumpulkan sekitar 300 tanda tangan.
"Jumlah umat Islam di sini pasti meningkat, terutama setelah Republik Ceko bergabung dengan Uni Eropa, dan mereka tertarik melihat organisasi yang aktif melayani mereka."
Registrasi negara akan memberikan lingkup organisasi yang lebih luas.
Organisasi tersebut akan dapat menyewa, membangun dan mengelola pusat-pusat Islam, mendirikan sekolah-sekolah Islam dan setelah 10 tahun dapat meminta hak-hak khusus lainnya seperti mengurusi kebutuhan rohani  umat Islam dalam tentara dan penjara serta dukungan dari negara untuk pernikahan Islam dalam masjid.
Facebook Islam
Organisasi lain yang sepenuhnya baru, yang sangat berbeda dari yang sudah ada, adalah  Group  Facebook baru yang disebut Muslim dari Republik Ceko, yang dibuat oleh seorang mualaf berusia 21 tahun, Jitka Cervinkova.
Ketika pertama Jitka masuk Islam pada bulan September tahun lalu dia mencari Facebook untuk sekelompok umat Islam di negaranya.
Ketika dia tidak menemukan apapun, dia memutuskan untuk membuat satu.
Sejak penciptaan pada bulan November 2008, grup ini telah berkembang dengan pesat dan sekarang memiliki lebih dari 300 anggota.
"Saya rasa Facebook bagus untuk bertemu umat Islam lainnya karena saya tidak pernah benar-benar pergi ke masjid di Praha karena terlalu jauh untuk saya dan sepertinya perempuan yang ada di sana adalah ibu-ibu dengan anak-anak," katanya kepada IOL.
"Saya tidak bertemu semua gadis muda seusia saya saat mengunjungi masjid."
Sekarang Jitka, bersama dengan administrator kelompok tersebut, dihadapkan dengan tanggung jawab yang besar untuk menjadi pemimpin kelompok Muslim di negara ini yang paling cepat berkembang, dan mungkin paling berpengaruh.
"Saya merasa bahwa masyarakat Muslim di Republik Ceko meningkat pada kecepatan besar, meskipun saya tidak tahu statistiknya tapi saya merasa saya bertemu lebih banyak pemuda Muslim di sini setiap hari."
Group Facebook yang telah menarik banyak generasi muda yang terdiri dari mualaf Ceko dan Muslim dari negara lain, seperti dunia Arab atau Bosnia, yang tinggal atau belajar di Republik Ceko maupun non-muslim yang tertarik untuk mempelajari Islam.
Jitka, yang biasanya sibuk belajar untuk mendapatkan gelar di Studi Timur Tengah dan Arab, kini juga menemukan waktu untuk mengelola kegiatan dan topik yang dikirim ke grup.
Sampai saat ini grup ini menjadi tuan rumah kegiatan sosial bagi para anggotanya dan juga mengadakan acara menonton film untuk masyarakat umum.
Relawan dari grup menerjemahkan film tentang Islam dari bahasa Inggris dan menjawab pertanyaan tentang Islam kepada khalayak non-muslim.
"Kami punya banyak ide untuk proyek-proyek dan kegiatan kami," kata Jitka, menekankan perlunya dana dan sponsor yang dapat membantu.
"Kami berharap untuk mengorganisir sebuah pameran tentang Islam, serta menyiapkan warung informasidengan selebaran dan informasi," katanya dengan antusias.
"Kami ingin terus mengadakan ceramah dan umumnya mengadakan acara yang menggambarkan Islam dalam cahaya yang positif kepada publik." www.suaramedia.com

0 komentar:

Poskan Komentar